Profile

My Photo
yeah . . . just another blogger ... Alumnus VI KL; MU KL Retiree since 2001 Former workplaces : Public Services Commission, Malaysia. Ministry of Education, Malaysia. Oxford University Press. Penerbit Fajar Bakti Sdn Bhd.; Gapura Cita Sdn Bhd. Positions before retirement: Translator, Editor, Editorial Manager, Director, Publishing Consultant. Principle: Likes to live simple....... and will stay simple.

Saturday, June 11, 2016

Suatu Hakikat







Assalamualaikum 
n
 Selamat Sejahtera



Baitullah oh Rumah Allah









Petikan-petikan drpd:
 'Senarai Semak Ibadat Haji' terbitan Tabung Haji








SUATU HAKIKAT


Selama ini
aku cuma mampu meninjau dari jauh
melihat di dada akhbar dan majalah
membelek halaman buku dan risalah.

Selama ini
aku hanya sempat menonton di kaca televisyen
menatap paparan ilustrasi
gambar mu nan indah
Kaabah oh Rumah Allah
syahdu, menyerlah
megah dan gah!









Hari ini
aku berada di sisi mu
Kaabah oh Rumah Allah
Alhamdulillah
dapat ku lihat
ramainya umat dunia
datang untuk beribadat
bermacam ragam berbagai gaya
berbagai usaha bermacam cara.










Selama ini
dari kejauhan
kulihat ramainya insan
hamba Tuhan
berpusu-pusu melimpah ruah
bertawaf keliling
Kaabah oh Rumah Allah . . . 












Bergerak senadi dan senada
berdoa bukan saja-saja
bukan suka-suka
berharap dapat menghapus dosa
menampung yang serba tak ada
membetulkan yang serba tak kena
menampal segenap yang berongga
menutup setiap ruang dosa!


Hari ini
Alhamdulillah
Kaabah oh Rumah Allah
kau kulihat
berterusan menerima kunjungan
jutaan bilangan hamba Tuhan
dari Kutub Utara membawa ke Kutub Selatan
di sepanjang daerah khatulistiwa
meliputi hemisfera Utara mahupun Selatan
juga Timur ataupun Barat
benua yang terjauh mahupun yang terdekat.










Kini
kau dapat kulihat dari dekat
dengan pandangan yang tepat
penglihatan yang menyerlahkan
sesuatu yang hakikat
Kaabah oh Rumah Allah . . .




Aku sangat terharu
segala tentangmu syahdu
segala tentangmu mulia belaka
segala tentangmu serba sempurna.
Kaabah oh Rumah Allah
Kau terbukti hebat . . .
penanda aras ke jalan berkat!




amb
(Puisi tertulis pada Jumaat 30 Disember 2011. 
Foto amatur . . . ambil sendiri)








Alhamdulillah . . . ya Allah . . . kerana mengizinkan kami hamba-hamba-MU hadir di situ dan mengalami kepuasan rasa yang tiada tolok bandingnya. Amin.





Bamuda
dsuarang.blogspot.com




Friday, June 10, 2016

Masih Si Budak Baik




Assalamualaikum 
Selamat Sejahtera



Dah Pandai Tunjuk
Sign?


Aku ada terdengar sesuatu semenjak Aii Ahmad Iman Iskandar (Aii) masuk hospital baru-baru ini. Sesuatu yang mengejutkan juga. Malah agak membimbangkan.

Mereka (ahli-ahli keluargaku le) sibuk kata Aii tunjuk jari. Asal tanya aje dia tunjuk jari. Tanya aje tunjuk jari lagi!

Heh apa kena si Aii ni? Dah pandai apa pulak . . . budak (baik?) ni . . .









Dalam keadaan kurang mahu mempercayai kepandaian "baru" si Aii ni aku pun senyap-senyap membuat siasatan sendiri.

Aku terfikir siapa pula yang mengajar Aii ni menunjukkan jari (sign tak sepadan dengan usianya) kepada mereka yang bertanya itu!

Maka aku pun ke PCMC untuk menjenguk progress kesihatan Aii (sambil tu aku nak lihat dan pastikan sama ada benar kata-kata mereka itu). 

Walaupun hati berdebar takut kalau-kalau apa yang akan aku lihat nanti tidak menyenangkan, aku tetap kena pastikan. 

Kalau sesuatu itu tidak menyenangkan atau tidak baik . . . kata orang tua-tua . . . ia mesti dihentikan atau dicegah segera.

Kata omputih pula . . . "A nip in the bud". Kata Melayu pun ada le . . . "Melentur buluh biar dari rebungnya." Hah, apa-apa aje le. Janji baik.


Sampai di wad 6 Bilik 8B, aku terus ternampak sekumpulan ahli keluarga Aii mengerumuninya. 

Mereka ketawa beramai-ramai. Ada yang terbahak-bahak. Suka sangat bunyinya. Aku terfikir mereka ni gemar agaknya si Aii menunjukkan sign yang bukan-bukan tu!

Aku terfikir begitu bukan kerana "berotak kuning" tetapi kerana aku hanya diberitahu begini oleh ahli-ahli keluargaku.

Kata mereka,"Si Aii dah pandai tunjuk-tunjuk dengan jarinya, tunjuk sign, ha ha." 

Maklum . . . yang berkata kepada aku itu semuanya golongan yang muda-muda pula. Mereka sahaja yang tahu pasal sign menyain ni!


Aku pun menerpa ke tepi katil Aii yang dikerumuni itu. Memang . . . nyata Aii sedang menunjuk-nunjukkan jarinya.

Dia menunjukkan jarinya kepada semua yang bertanyakan soalan," Mana sakit? Mana kena cucuk?"







Dan, apabila aku pula bertanyakan soalan yang sama Aii lantas menunjukkan jarinya kepadaku. 

Rupanya dia menunjukkan jarinya yang dicucuk "missy" (jururawat le). Nurse mencucuk jari Aii untuk melakukan "blood test".

Oh begitu rupanya. Lega aku.






Tunjuk Jari
Aii menunjukkan jarinya
yang dicucuk jururawat untuk ujian darah 

Gambar kelompok ini 
aku "curi" dari blog menantuku LIZA (TCML)



Aku melihat kepada Aii sambil tersenyum. Aii memandang tepat kepadaku sambil membalas senyuman ku.

Dia seolah-olah berkata:

"Don't worry. I won't let you down lah Atuk. I'm still that good boy lah."


Aku percaya dan aku harap pun begitu. Sampai bila-bila.

Cuma ada sedikit pengajaran di sini.

Simple and easy. Don't be hasty in making your judgement.

Ya, jangan berprasangka . . . sebelum kenal akan sesuatu dengan pasti.




 Aii's latest pose(s)









































Bamuda
dsuarang.blogspot.com


Tuesday, June 7, 2016

Bukittinggi, Sumatera









Assalamualaikum 
Selamat Sejahtera




Santai di Ranah Minang



Aku sering mendengar cerita tentang ranah Minang di daerah Minangkabau, Sumatera, Indonesia.

Tentang keindahan pemandangannya. Tentang keunikan budayanya. Tentang kemesraan orangnya.

Paling seronok mereka katakan tentang makanannya yang enak-enak!


Walaupun aku sudah biasa ke tempat-tempat lain di sana sini . . . aku tidak pernah menjejakkan kaki di bumi Bukittinggi atau Padang dan di kota-kota atau daerah-daerah sekitarnya sebelum ini.










Sering sangat sebutan nama-nama tempat di ranah Minang kedengaran di telingaku. 

Sesungguhnya oleh kerana terlalu sering . . . nama-nama tempat itu menjadi sebati dan tentunya familiar dengan diriku.

















Tempat-tempat seperti Pariaman, Padangpanjang, Batusangkar, Payakumbuh, Pagar Ruyong dll sering kedengaran disebut dalam lagu-lagu yang memuliakan daerah-daerah di ranah Minang.









Ada beberapa lagu sedemikian yang menjadi kegemaranku. Antaranya lagu "Ayam Den Lapeh", "Mudiak Arau", "Risaulai", "Bugih Lamo", "Kampuang Nan Jauh Di Mato".


Maka apabila Jamil, sahabat karibku sejak zaman persekolahan dahulu, mengajak aku ke sana . . . aku tidak menolak.


Pada jam 3:00 petang Sabtu 31 Mac 2012 kami berlepas dari LCCT Sepang menuju ke Padang.  

Kami berempat. Aku dan isteriku Alimah. Jamil dan isterinya Azizah.


































Pada jam 5:05 petang kami tiba di Bandar Udara Internasional Minangkabau, Padang ('Bandara' dalam istilah tempatan).

Ini 'Bandara' baru. 'Bandara' lama di Tebing. 

Kami tiba selepas satu sejam penerbangan. 



























Jarak perjalanan dari lapangan terbang itu ke tempat kami menginap di Bukittinggi kira-kira 72 kilometer.

Masa yang diambil selama kira-kira 2 jam setengah melalui jalan sederhana kecil dan berliku-liku. Jalannya banyak berbukit dan bergaung. 

Terasa gerun juga bagi mereka yang belum biasa melalui jalan-jalan seperti ini!








































Kami berada selama empat hari dan tiga malam di Bukittinggi. Kami menginap di hotel The Hills Bukittinggi. 

Selama di sana kami mendapat layanan yang baik lagi mesra daripada pihak pengurusan dan staf hotel tempat kami menginap.







































\

















Dari kiri: 
Alimah, Azizah, Endang, Dhea Nurul VHRi + Pak Sani 








Dari kiri: 
Wanita sama + Penulis









Alimah, Endang, Azizah .......................Alimah, Endang, Dhea Nurul, Azizah









Dhea Nurul, Endang, Azizah, Alimah








Pak Budi dan Pak Sani bersama teman




























Di daerah sana aku juga dapat banyak pengalaman baru tentang kehidupan . . . terutama yang berkaitan dengan sikap dan pendirian manusia serta pandangan dan nilai kemanusiaan.















































































Kami bertemu keluarga Pak Yon Hendri (GM The Hills) ketika bersiar-siar di pekarangan (belakang) shopping complex Ramayana, Bukittinggi



























































Pemandangan dan suasana di sekitar daerah-daerah yang sempat aku lawati itu memang menarik perhatian.























































Budaya hidup penduduknya unik. Orangnya baik-baik belaka. Peramah dan mesra.

Ada kelainannya dengan budaya hidup di tempatku . . . walaupun kita dikatakan bangsa serumpun.














Dalam perjalanan ke Bukit Tinggi dari airport internasional Minangkabau, Padang (selepas tiba) kami singgah makan petang di Rumah Makan Lamun Ombak.












































Kebetulan pula Jamil bertemu sahabat baiknya Pak Yon Hendri (GM The Hills, Bukittinggi) bersama temannya Pak Deswin. Kami bergambar kenangan di situ.








Makanan di daerah-daerah sini beraneka jenis. Juadahnya yang bermacam rasa, tidak terkata lazatnya. 

Kami asyik makan. Hampir saban waktu!




















































































Pak Sunarno (suami Endang)















Waktu berlalu pantas. Pada petang Selasa 3 April 2012 kami dengan berat hati memulakan perjalanan pulang ke tanah air sendiri. 

(Aku lebih-lebih lagi merasakannya ... maklum meninggalkan tanah kelahiran Almarhum datukku Hj Mohd Shariff bin Mohd Shariff.)





































Namun . . . ribuan kenangan manis tentang Bukittinggi dan daerah-daerah sekitarnya tetap kami bawa bersama pulang.

Kunjungan ini telah dapat menambah khazanah pengetahuan dan pengalaman aku melihat sendiri rantau orang.



Bamuda
dsuarang.blogspot.com