Profile

My photo
yeah . . . just another blogger ... Alumnus VI KL; MU KL Retiree since 2001 Former workplaces : Public Services Commission, Malaysia. Ministry of Education, Malaysia. Oxford University Press. Penerbit Fajar Bakti Sdn Bhd.; Gapura Cita Sdn Bhd. Positions before retirement: Translator, Editor, Editorial Manager, Director, Publishing Consultant. Principle: Likes to live simple....... and will stay simple.

Saturday, December 3, 2016

Semalam di Arafah












Assalamualaikum 
dan 
Selamat Sejahtera




Khutbah Arafah 
Mabit Muzdalifah




"Haji itu Arafah". "Wukuf itu Haji". Begitu yang lumrah dan banyak diperkatakan para ilmuan agama dan alim ulama Islam apabila berkisah tentang kerja haji.

Maka para Jemaah Haji KT 70 (Geng Bas 06 khususnya) pun dimestikan berada di khemah-khemah di Arafah pada 9 Zulhijah 1432H (Sabtu Nov 2011) untuk wukuf di Arafah. 

Sementelahan wukuf salah satu daripada rukun haji.







Sejurus tiba dari Makkah
 YM Hj Raja Aman Shah; Hj Wan Abu Bakar






 Hj Wan Abu Bakar; Penulis 






YM Hj Raja Aman Shah; Penulis 







 Penulis; Datuk Hj Khalid







Berehat di luar perkhemahan di Arafah 

 Hj Hedzir Kanan 






 Hj Wan Abu Bakar; Penulis


Kami bersyukur dapat berwukuf di Arafah dengan kehendak Allah swt. Kami bersyukur dapat beribadah sepanjang waktu berada di Arafah baik di dalam khemah mahupun di luar. 

Beberapa ceramah agama atau tazkirah keagamaan dapat kami ikuti di surau yang tersedia di pekarangan perkhemahan tempat kami menumpang sehari di Arafah.








Di hadapan surau . . . 






Pekarangan khemah-khemah di Arafah







 YM Hj Raja Aman Shah sibuk mengambil gambar ...






 Hjh Alimah sibuk bergambar?



Paling menyentuh perasaan, para jemaah haji dapat mendengar khutbah pagi hari wukuf, selepas subuh di surau Arafah, yang amat menyegarkan naluri lagi menginsafkan diri sesiapa sahaja yang mendengarnya. Istimewanya, khutbah disampaikan oleh YB Menteri di Jabatan Perdana Menteri, Datuk Seri Jamil Khir Baharom.

Aku masih ingat hampir semua jemaah haji mengalirkan air mata ketika mendengar khutbah tu. 

Jiranku si omputih Islam tu pula berkata: 
"Hope it's not crocodile tears . . . Bro!"
Teman pun berharap semoga tidak begitu.









Depan dari kiri: 
Datin Hjh Zabedah; Dato' Hj Muhammad Hatta

Belakang dari kiri: 
Hjh Juliah; Hj Salleh; Hjh Alimah; Penulis



Kami seterusnya berkesempatan berdoa kepada Allah swt dan memohon segala kebaikan serta kebahagiaan untuk ahli-ahli keluarga, sanak saudara dan sahabat handai. 

Alhamdulillah segalanya dapat dilaksanakan berkat tunjuk ajar para ustaz dan ustazah yang mahir dalam selok belok kerja haji dan hukum keagamaan.








Geng se KT 70, sebilik di Makkah, dan sebas 06 berdoa di pekarangan khemah













Hjh Juliah dan Hjh Alimah mendoakan segala yg terbaik
untuk ahli keluarga, sanak saudara serta sahabat handai . . .




Menjelang malam selepas bersolat Maghrib dan Isyak, kami diarahkan bersiap sedia untuk menaiki bas ke Muzdalifah. Para jemaah haji akan mabit di Muzdalifah. Kutip anak-anak batu di sana untuk melontar di 3 jamrah di Mina sepanjang 3 hari tasyrik berikutnya.





Menunggu bas ke Muzdalifah : Kiri - Hjh Alimah; Datin Hjh Zabedah
Kanan - Hjh Juliah; Hjh Alimah


Apabila bas tiba maka para jemaah haji pun mengucapkan selamat tinggal kepada Arafah. Kenangan indah di Arafah kami bawa bersama. Harapan kami . . . segala apa yang didengari dalam ceramah dan tazkirah siang tadi dapat menjadi pedoman dan seterusnya pegangan kami dalam menempuh hidup di masa muka. Insya Allah.


Mabit di Muzdalifah

Kiri: Hjh Alimah dan Hjh Juliah Kanan: Dato' Hj Muhammad Hatta mengutip batu





Berehat di atas bukit batu
dari kiri: Hjh Alimah; Hjh Juliah; Hj Muhammad; Hj Salleh


Hjh Alimah dan para jemaah haji mabit di Muzdalifah





Pemandangan dari atas bukit di Muzdalifah. Jauh ke sana kelihatan jam besar Makkah




Para penghuni hotel seribu bintang . . . Dah subuh Hjh Alimah!





Suasana fajar di Muzdalifah
Hjh Alimah dan Hjh Saripah






Anak batu sudah dipungut,
Tugasan menunggu tiga hari berturut;
Ke Mina kini destinasi tujuan,
Melontar jamrah melempar syaitan!




Mina . . . kami datang . . .


dsuarang.blogspot.com



Lain Dulu Lain Sekarang





Assalamualaikum
 dan 
Selamat Sejahtera




Zaman Berubah




Sekali air bah sekali pasir berubah.

Begitu tepatnya gambaran maksud peribahasa Melayu apabila memperkatakan tentang perubahan yang berlaku sepanjang zaman atau dari zaman ke zaman.

Ada sahaja pembaharuan atau perubahan terjadi di sana sini mengiringi detik waktu yang pantas berlalu. 

Apa yang selama ini dianggap sebagai tradisi atau kebiasaan mungkin sudah tidak sedemikian lagi keadaan atau sifatnya!

Jadi kita kenalah bijak melaraskan tradisi atau kebiasaan yang kita anuti selama ini supaya bersesuaian dengan peredaran zaman.

"Adapting traditions to changing times," kata si jiran omputihku.

Aku tulis begini kali ini untuk menggambarkan setakat termampu betapa jauh berbezanya zaman aku dulu dengan zaman anak-anak dan cucu-cucuku sekarang. 

Dulu air di perigi. Kini air dalam besi. Dulu malam pakai pelita. Sekarang api dalam kaca. "Potik topi tongah menyalo!" kata orang di sanun tu. Tompek den bersemondo he, he!

Lain hulu lain parang. Lain dahulu lain sekarang. 

Mari kita saja sembang-sembang. Tentang dulu dan sekarang. 

Dulu warong kopi di sebelah bus stand atau tempat teksi. Sekarang ada Starbuck, Coffee Bean dan banyak lagi di KLCC.

Saja gebang-gebang. Fasal dulu dan sekarang. Dulu naik kereta api usang. Bakar arang. Sekarang kereta api automatik. Suis elektrik. Malah ada LRT atau monorail ke tempat-tempat strategik.

Saja ingat-ingat. Kisah dulu dan sekarang. 

Dulu di kedai mamak. Makan roti atau rojak. Sambil duduk borak-borak. Sekarang di lounge hotel. Makan sandwic atau sup. Sambil duduk bincang-bincang.


Saja kenang-kenang. Peristiwa dulu dan sekarang.

Dulu kabaret dan joget lambak. Pilihan top si kaki 'lepak'. Sekarang discotheque dan karaoke. Menarik si elite dan golongan 'tauke'.

Saja banding-banding. Cara dulu dan sekarang. 

Dulu di kedai apek. Orang beli barang runcit berdikit-dikit. Sekarang di mall ternama. Orang macam kaya sakan berbelanja.

Saja fikir-fikir. Beza dulu dan sekarang.

Dulu anak-anak menelaah sendiri. Sekarang mesti tuisyen saban hari. Sudah menjadi semacam ritual. Tuition centre mesti yang special. Mereka menggalas beban tambahan. Semata-mata untuk score dalam peperiksaan.

Saja timbang-timbang. Amalan dulu dan sekarang. 

DULU anak-anak galak mengaji al-Quran. Belajar tajwid, tauhid dan fikah. Malah semua ilmu KEAGAMAAN. SEKARANG kurangnya sedemikian. Mereka lebih disogokkan dengan kelas muzik dan tarian. Kelas nyanyian dan lakonan. Malah segala ilmu KEDUNIAAN.

Saja sinis sindir-sindir. Kata si kolot dah moden hidupnya. Si gagal pula dah mula berjaya. Si fakir dulu dah mewah segala. Si daif dulu dah jadi mulia.


Saja acah-acah. Patut semuanya semakin indah. Mengapa sebaliknya semakin parah? Ramai sangat menyanggah perintah!

Ramai sangat dah faham songsang. Suka berbuat perkara terlarang!




bamuda
dsuarang.blogspot.com

Friday, December 2, 2016

Luangkan Sedikit Waktu




Assalamualaikum 
dan
Selamat Sejahtera



Bersama Keluarga



Telah lama aku perhati dan amati. Sejak zaman kanak-kanak lagi. Lama tu!

Apa yang aku perhati? Apa yang aku amati? Apa pula kesimpulan sendiri yang aku perolehi ?

Sesungguhnya, mungkin jauh lebih lama daripada itu. Mungkin sejak zaman tok nenek kita lagi! 

Ketara sangat orang kita ni susah hendak mengucapkan kata-kata menyayangi seseorang khususnya orang yang amat dekat dengan mereka.

Aku sendiri (sepanjang ingatanku) tidak pernah mendengar ucapan atau kata-kata "sayang" daripada bapa, dan adik beradik atau ahli-ahli keluarga terdekat yang lain. Ibuku jauh sekali! 

(Emak pergi buat selama-lamanya ketika aku berusia lebih kurang 5 tahun. Bukan salah Emak.)

Kata sesetengah bijak pandai tentang hal-ehwal kekeluargaan (lebih tepat hubungan antara ahli-ahli keluarga terdekat) keadaan begini wujud kerana ramai yang "malu" menyatakan perasaan masing-masing secara jelas dan ikhlas!

Ada juga yang berkata keadaan ini disebabkan ramai yang menganggap pernyataan kasih sayang ... khususnya antara orang yang terdekat hubungannya dengan seseorang ... sebagai sesuatu yang "remeh" dan sudah menjadi "lumrah" diterima secara "faham-fahamlah sendiri".

Bak kata omputih tu . . . something always taken for granted . . .)

Ada pula yang takut dicap "mengada-ngada" andainya menunjukkan kasih sayang secara terbuka kepada ahli-ahli keluarga mereka sendiri. 

Entahlah. Wallahuaklam.

Aku yang sudah melalui fasa tersebut di atas selalu terfikir bahawa zaman itu sudah berlalu dan tidak payah diingat-ingatkan kembali.

Sebaliknya, setakat yang terdaya dari segi perasaan (kerohanian) dan mampu dari segi kebendaan (material) aku harus mengubah kebiasaan dalam hubungan kekeluargaan aku sendiri kepada sesuatu yang lebih bersifat rapat, mesra dan bermakna.

Pendek kata aku harus menunjukkan dan menyatakan perasaan kasih sayangku terhadap mereka yang paling rapat hubungannya denganku dengan cara yang jelas dan ikhlas tanpa ragu-ragu atau malu!

Itu cara aku. Orang lain tentu ada cara mereka yang tersendiri.

Terpulang . Terserah.

" Rambut sama hitam, hati lain-lain," kata bidalan.

Melalui penulisan ini aku ingin menyatakan untuk kesekian kalinya kepada ahli-ahli keluargaku bahawa aku, "Sentiasa Sayang Akan Kalian."

Aku seterusnya berharap kalian dapat pula mencurahkan kasih sayang kalian kepada keturunan kalian nanti dengan cara yang jelas dan ikhlas lagi bijaksana, tanpa ragu atau malu!

Insya-Allah.





Foto lama keluarga AMB ... 
{belum sempat ambil foto baru 
in shaa Allah kemudian nanti}



Catatan:

Kini sudah ada lima kelamin baru di dalam keluargaku. 

Pasangan pertama (Mazlyn Hanim + Mohd Rashidi ) berkahwin pada 2008 (2 cahaya mata). Pasangan kedua (Halmy Zahari + Nurliza Zainuddin) berkahwin pada 2008 (2 cahaya mata) . Pasangan ketiga (Mazlyna Hanum + Royha'izam Basri) berkahwin pada 2009 (3 cahaya mata). Pasangan keempat (Halim Zaharyn + Noor Shafini) berkahwin pada 2010 (3 cahaya mata). Pasangan kelima (Hazry Zaharith + Shafiq Azahar) berkahwin pada 2015 . 


Alhamdulillah.

Mudah-mudahan dapat jua ia menjadi peringatan kepada kita semua untuk berusaha ke arah membentuk keluarga berkualiti. Insya-Allah.




Aku Harapkan Begitu!
(Harapan Seorang Ketua Keluarga)



Aku bangga mempunyai kalian sebagai ahli keluargaku
Aku tak tahulah kalau kalian pun bangga mempunyai
Aku sebagai ahli keluarga kalian . . .

(Aku harapkan begitu!)

Aku bangga kalian berusaha mendaki tangga kejayaan
Aku tak kisah sekalipun langkah kalian perlahan
Aku rasa kalian tak keberatan sentiasa berdoa kepada Tuhan
Aku tak tahulah kalau kalian ada berbuat demikian . . .

(Aku harapkan begitu!)

Aku bangga kalian sejahtera sebagai suatu entiti keluarga
Aku tentulah suka menjadi ketuanya,
Aku tak tahulah kalau kalian mampu bertoleransi tinggi
Aku tak mahu ahli keluargaku menyimpan dendam dan iri
Aku tak mahu sesiapa pun berhasad dengki sesama sendiri
Aku malu jika ini berlaku
Aku tak rasakan budi pekerti kalian serendah itu . . .

(Aku harapkan begitu!)

Aku bangga kalian bermuafakat membina hidup berkat lagi menyerlah
Aku tak tahulah apa cara yang nak kalian gunakan . . .terserah,
Aku cuma nak sarankan sesuatu yang mudah,
Aku harap kalian sentiasa beramal ibadat dan ingat akan Allah
Aku tahu, baik anak baik menantu, cukup dewasa sudah
Aku harap kalian faham apa yang tersirat di kalbu seorang abah
Aku yakin kalian pun tahu . . .

(Aku harapkan begitu!)








bamuda
dsuarang.blogspot.com


Sumbangan Anda Kepada Negara?





Assalamualaikum 
dan 
Selamat Sejahtera



Lurus dan Telus




Tidak berapa lama lagi kita akan memasuki tahun baru 2017. 

Alhamdulillah. Kita masih diberikan Allah swt kesempatan untuk bernafas di dunia ini.

Menoleh ke detik-detik sepanjang beberapa tahun yang telah berlalu ... pernahkah kita terfikir atau mengambil berat sedikit untuk memikirkan:

"Apakah yang telah kita sumbangkan kepada negara kita, Malaysia?"

Kita sering mendengar rungutan atau sungutan daripada kelompok tertentu warga atau rakyat di negara kita. 

Mereka itu gemar mempersoalkan apa yang negara boleh atau telah berikan kepada mereka. 

Perbuatan mereka itu jelas menampakkan sikap tidak bersyukur dan tidak menghargai rezeki dan nikmat hidup yang telah Allah limpahkan kepada mereka. 

Ramai yang masih tidak sedar bahawa sepatutnya sikap negatif mereka itu yang harus diperbetulkan terlebih dahulu sebelum mereka menimbulkan persoalan tadi. Itulah hakikatnya!


Ramai yang tidak tahu atau lebih tepat lagi tidak mahu berterima kasih terhadap wujudnya suasana tenteram dan mewah di negara kita hingga membolehkan mereka dan keluarga mereka hidup selesa seperti pada waktu ini.

Entahlah. 

Pada ketika begini aku cuma terkenangkan kisah seorang kawanku yang sungguh simple dalam pendekatannya terhadap etika kehidupan dalam negara seperti Malaysia ini. 

Simple tetapi cukup mengesankan!

Izinkan aku menurunkan kembali kisah berkenaan yang sebenarnya telah aku tuliskan (maaf ya dalam bahasa Inggeris) lama dahulu.



[ulang terbit]


What's Your Contribution?
What's The Difference?


Assalamualaikum and peace be upon all in 1 Malaysia


" What have you contributed to your family, (and/or) your kin, your neighbours, your community, your friends (and/or) the society at large today? Nothing much? Nothing of great importance? Nothing worthy of mention? Nothing at all? Don't panic ... you're doing OK. You're a normal citizen in a normal society of a normal country!"

I was taken aback when an old friend of mine said those words to me quite recently. I thought he was trying to pull my leg. He always like to pull a fast one on people especially those close to him. This instance I just could not restraint myself from asking him a question. 


I asked why was that so.

He smiled and said,"Yeah, in truth you have contributed something you might not be aware of".

"How come?" was my next question.

"By not giving headaches and problems to people around you. At least you're not troubling society. That's what you have contributed!"

I knew he was sincere when he said those words. He was that simple in thought and action!

Surely you too have such friends...



Blog @: Bamuda d' SUARANG
Posted by Bamuda d' SUARANG at 6:50 AM
Labels: Word Power




Sekian. Hingga bersua lagi tahun hadapan. Selamat berbahagia para pembaca yang budiman. 

Berazamlah terus menjadi warga Malaysia yang berbudi pekerti dan berhemah tinggi!







bamuda
dsuarang.blogspot.com


Tuesday, November 29, 2016

Keluarga Besar: Tok Mahat dan Nek Siti







Assalamualaikum 
dan 
Selamat Sejahtera




Foto Kenangan


Di blog ini ingin aku paparkan foto keluarga besar datuk Mahat bin Abdul Rahman dan nenek Siti bt Akhir.

Foto ini aku peroleh daripada ahli senior keluarga besar ini. Sudah terlalu lama tersimpan. Kira-kira sudah lebih daripada 35 tahun! 

Baru kini aku tersua semula dengan foto yang sungguh klasik ini. 

Aku pun sudah tidak dapat mengingati dengan pasti siapa yang memberikannya kepadaku.

Apa pun aku ucapkan terima kasih yang tidak terhingga terlebih dahulu kepada semua pihak yang berkenaan.

Juga ribuan terima kasih kepada mereka yang membantu hingga membolehkan aku menulis bahan ini dalam blog dsuarang.

Aku percaya ada hikmahnya diterbitkan foto yang mengandungi pose istimewa semua personaliti 'klasik' keluarga besar ini.


Mari kita berkenalan dengan mereka yang posing habis itu. Mudah-mudahan dapat ditatap oleh ahli-ahli generasi terkini keturunan keluarga besar datuk Mahat dan nenek Siti. 


Semoga bertambah erat perasaan kasih terhadap keluarga dan bertambah kuat pegangan dan penghargaan dan terhadap akar umbi dan asal usul keluarga datuk Mahat dan nenek Siti.

Kenangan yang membawa seribu satu macam nostalgia apabila menatap gambar ini tentu sahaja tidak dapat dielakkan. Itu petanda baik bagi setiap insan yang berperasaan!

Berdasarkan info yang aku terima, foto ini dirakamkan di halaman rumah tua datuk Mahat dan nenek Siti. 


Ketika itu mereka bermastautin di kampung di Pulau Sebang, Melaka.

Pasangan ini dikurniakan Allah swt lima orang cahaya mata. Seorang lelaki dan empat orang perempuan. 


Mereka itu mengikut seniority ialah Kassim bin Mahat, Endon bt Mahat, Imbok bt Mahat, Maimunah bt Mahat dan Juriah bt Mahat.

Foto ini diambil sekitar lewat tahun-tahun 1950-an.

Keluarga besar datuk Mahat dan nenek Siti ini mula berkembang daripada gabungan keluarga Kassim + Esah (7 anak), keluarga Ahmad + Endon (13 anak), keluarga Ujang + Imbok (11 anak), keluarga Yasin + Maimunah (8 anak) dan keluarga Hamid + Juriah (11 anak).

Aku dikira menjadi ahli keluarga besar ini pada tahun 1974 atas tiket 'orang semenda'. (Orang semenda tua pulak tu dalam keluarga Yasin + Maimunah!)


orang semenda seresam,
tempat semenda seadat, 
buat seorang buat semua;
berjalan serentak,
melenggang seayun;
lemah melapik,
condong menupang.


Keluarga isteriku Alimah Yasin beradat perpatih. Allahyarham bapa mertuaku Yasin Ahmad pula pernah memegang jawatan Sidang dan Penghulu Adat dalam sistem adat perpatih ini.


orang semenda di tempat semenda;
jika cerdik teman berunding,
tinggi banir tempat berlindung;
rimbun daun tempat bernaung.

Aku sering juga mengikut beliau ke majlis-majlis yang berlandaskan adat ini. 

Bolehlah dikira aku ini sudah agak biasa juga dengan adat dan tuntutan semenda-menyemenda dalam adat perpatih. 


orang semenda di tempat semenda:
disuruh pergi,
dipanggil datang.


Mudah-mudahan keluarga besar ini telah dapat menerima aku dengan seadanya selama tempoh bertahun-tahun aku menjadi orang semenda. 


Alimah merupakan anak kedua dalam keluarga Yasin Ahmad dan Maimunah Mahat. Adik beradik Alimah terdiri daripada 8 orang kesemuanya. Lelaki 3 orang dan perempuan ada 5. 

Ringkasnya mereka yang lain ialah Sulaiman (Johari), Aziz, Zolkeplay, Kamariah (Ani), Fauziah, Safiah (Api) dan Fadelah (Pay).

Biarlah aku cuba catatkan nama-nama mereka yang 'posing' hebat dalam gambar di bawah ini.

Aku harap nama-nama mereka itu dapat aku catatkan dengan betul (baik nama sebenar atau pun ejaannya). 

Andainya berlaku sebarang kesilapan dalam berbuat demikian, jangan hot ye ... aku mohon dimaafkan.






Semua posisi kiri ke kanan --> 

Barisan belakang sekali: 


Yasin bin Ahmad (Bapa Mertua Penulis), Ujang bin Muhammad (Pak Ngah), Kassim bin Mahat (Pak Long), Zainal Abidin bin Ahmad (anak Pak Ngah Ahmad), Kalsum bt Ahmad ({Ainon} anak Pak Ngah Ahmad), Ahmad bin Rahmat (Pak Ngah), Abdul Hamid bin Ahmad (Pak Busu)

Barisan ketiga dari depan:

Ali bin Ujang (anak Pak Ngah Ujang), Fatimah bt Kassim ({Dak} anak Pak Long Kassim), Sulaiman bin Yasin ({Johari} Abang Ipar Penulis), Zaharah bt Ahmad ({Eton} anak Pak Ngah Ahmad), Siti Saleha bt Ujang ({Ya} Anak Pak Ngah Ujang), Hawa bt Ujang (anak Pak Ngah Ujang), Mohd Shariff bin Ujang ({Nong} Anak Pak Ngah Ujang),Sabedah bt Ahmad ({Kembar} Anak Pak Ngah Ahmad)

Barisan kedua dari depan:

Siti Khatijah Ujang (Anak Pak Ngah Ujang), Maimunah Mahat (Ibu Mertua Penulis -->pangku Kamariah Mohd Yassin {Ani}, Adik Ipar Penulis), Imbuk bt Mahat (Bibik Imbuk -->pangku Siti Fatimah Ujang), Mahat bin Rahmat (Tok Mahat -->pangku Nasarudin Abd Hamid {Zai}, anak Pak Busu), Siti bt Akhir (Nek Siti -->pangku Faridah Abd Hamid, anak Pak Busu), Endon bt Mahat (Mak Ngah -->pangku Siti Normah Ahmad), Juriah bt Mahat (Mak Busu), Alimah bt Yasin (Isteri Penulis)

Barisan depan (mencangkung):

Mariam bt Ahmad (Anak Pak Ngah Ahmad), Zolkeplay bin Madiasin ({Zol} Adik Ipar Penulis), Siti Zubaidah bt Ujang ({Ju} Anak Pak Ngah Ujang), Aziz bin Yasin (Adik Ipar Penulis), Yaakub bin Abd Hamid (Anak Pak Busu), Kamariah bt Kassim ({Kamar} Anak Pak Long), Norzali bin Abd Hamid ({Lebai } Anak Pak Busu), Mohd Yusof bin Ujang (Anak Pak Ngah Ujang), Adam bin Ahmad (Anak Pak Ngah Ahmad), Aminah bt Ahmad (Anak Pak Ngah Ahmad), Ibrahim bin Abd Hamid (Anak Pak Busu), Esah bt Ahmad ({Nabsiah} Anak Pak Ngah Ahmad)


Sekali lagi penulis ingin menyatakan rasa terhutang budi kepada semua ahli keluarga ini yang telah membantu memudahkan kerja penulisan ini. 

Akhir kata sudilah beri komen di akhir blog ini jika terdapat sebarang kesilapan fakta atau salah info kekeluargaan.




bamuda
dsuarang.blogspot.com